Feeds:
Pos
Komentar

Archive for Agustus, 2008

Perempuan Duka

Perempuan beronce duka
Menghapus jejak pada sepenggal jingga di ujung asa
Setelah duganya sebatas kira

Perempuan bergaun duka
Taklagi bisa berbincang cahaya
Taklagi dapat bertutur awan, juga segala

Lunglai…

Perempuan duka mendaki tangga langit
Mencari pintu surga

Jakarta, 29 Agustus 2008

Read Full Post »

Kau dan Kekasih

Di lembah kaca
Kau dan kekasih adalah pengantin pasir
Warnamu adalah kesucian
Senyummu adalah dekapan
Lagumu adalah tetesan embun, kicau burung dan gemerisik pepohonan

: kau dan kekasih adalah pengantin pasir …
di lembah kaca

Jakarta, 26 Agustus 2008

Read Full Post »

Tentang Dia

Langkahnya terayun kencang
Terengahengah
Hingga terpercik bunga api
Dari pukulan kuku kakinya
Pagi itu dia datang tibatiba
Dan debudebu beterbangan

Menyerang…
Menyerbu…

: Kuda Perang

(Jakarta, 26 Agustus 2008 )

Read Full Post »

Salju

Salju runtuh satusatu

Juga kita…

: beku

menatap waktu

(Jakarta, 20 Agustus 2008 )

Read Full Post »

Menjelang Subuh

Layangkan pandang di hamparanmu
Sejauh mata merekam…
Hanya riak ombak lembut tertingkah hembusan angin
Dan sinar bulan terpantul indah di permukaanmu…
Seolah beri salam di pagi yang belum sempurna
Merayapi damai…
Tergetar…
Bermohon pada Penguasa subuh
Hingga pagi sempurna di Selat Sunda

(Merak, 18 Agustus 2008 )

Read Full Post »

Pulang

: 00.46…

Tanah masihlah terbasahkan hujan senja
Beku senandungi pekat … lekat
Laju menderu tapaki jejakjejak usang merangkul malam
…tanpa tabur bintang

Pada terjalnya laju, kusambangi rindu

Menjamuku dalam kenangan

: Pulang

(Bukit Dago – Merak, 16 Agustus 2008 )

Read Full Post »

Permintaan Sunyi

”Bisakah kau bawa dia?” Pintamu pada angin

Angin diam…

Akh…andai sudah melukisnya di larik pelangi…

Angin masih diam…

Sunyi tergugu
Terpagut rindu…

(Kebon Nanas – BSD, 14 Agustus 2008 )

Read Full Post »

Older Posts »